Gandeng APO, Kementan Bidik Peluang Generasi Muda Garap Pertanian Daerah

  • Bagikan

WartaTani.co – Kementerian Pertanian, melalui Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) dengan menggandeng Asian Productivity Organization (APO) yang berkantor pusat di Tokyo, Jepang berkomitmen untuk menyiapkan investasi generasi muda untuk mengembangkan pertanian di daerah.

Hal ini disampaikan pada Workshop on Policy Initiative for Attracting Youth and Preventing Attrition in Agriculture yang dilaksanakan secara virtual, Rabu (6/4/2021) dan diikuti oleh 33 orang peserta dari berbagai negara. Diantaranya Bangladesh, Kamboja, India, Indonesia, Iran, Pakistan, Filipina, Taiwan, Sri Lanka, dan Turki.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo berharap ada transformasi ilmu dari kegiatan ini.

“Workshop internasional ini bisa menjadi ajang sharing, ajang berbagi ilmu untuk memajukan pertanian. Termasuk tentunya peningkatan SDM pertanian,” katanya.

Sementara secara terpisah Kepala BPPSDMP Kementan, Dedi Nursyamsi, mengatakan workshop ini bertujuan untuk mempelajari serta meninjau inisiatif dan skema kebijakan yang ada selain untuk menarik generasi muda ke daerah perdesaan dan bekerja di bidang pertanian.

“Lewat workshop, kita mengidentifikasi dan mempromosikan praktik-praktik terbaik yang mendukung ketertarikan generasi muda ke pertanian, dan mendiskusikan peluang dan tantangan dalam mempromosikan keterlibatan pemuda di sektor pertanian,” jelasnya.

Sekretaris BPPSDMP, Siti Munifah, dalam sambutannya pada acara ini mewakili Kepala Badan PPSDMP menyampaikan bahwa Pemerintah Indonesia melalui BPPSDMP berkomitmen untuk terus berproduksi untuk memenuhi kebutuhan pangan sekitar 270 juta penduduk Indonesia, meningkatkan kesejahteraan petani, dan meningkatkan ekspor komoditas pertanian.

“Kementerian Pertanian juga berkomitmen untuk mempersiapkan SDM pertanian yang berjiwa wirausaha melalui penciptaan 2,5 juta wirausaha pertanian milenial pada tahun 2024,” terangnya.

Oleh sebab itu, sambung Siti Munifah, berinvestasi pada generasi muda yang tinggal di daerah perdesaan menjadi kunci, selain pembentukan ekosistem strategis yang mendukung seperti penggunaan teknologi 4.0, pemasaran digital, akses finansial dan penggunaan teknologi modern di pasca panen.

Berita Terkait  Klinik Pengendalian Hama Terpadu Medukung Pertanian Ramah Lingkungan

“Melalui lokakarya ini, para peserta diharapkan dapat mengetahui bagaimana melibatkan kembali pemuda di bidang pertanian, bagaimana program penyuluhan, pelatihan dan pendidikan dapat membekali pemuda perdesaan dengan keterampilan dan wawasan yang dibutuhkan untuk terlibat dalam pertanian dan mengadopsi pertanian yang ramah lingkungan, serta inisiatif dan pendekatan yang digunakan oleh negara lain dalam menarik pemuda di bidang pertanian,” ujarnya.

Perwakilan National Productivity Organization (NPO) Indonesia yang berkedudukan di Kementerian Ketenagakerjaan, Ratna Sari Dewi, menyampaikan apresiasinya kepada pihak BPPSDMP Kementan dan APO Secretariat yang telah menyelenggarakan acara ini.

Menurutnya, merujuk pada Buku Data Produktivitas APO (2020), diketahui bahwa sektor pertanian masih mendominasi di sebagian besar negara Asia-Pasifik, menyumbang 31% dari total lapangan kerja pada tahun 2018, diikuti oleh manufaktur sebesar 16% dan jasa sebesar 16%.

“Mayoritas penduduk berbasis pertanian ini bertempat tinggal di daerah perdesaan, menunjukkan bahwa pertanian merupakan salah satu sumber utama lapangan kerja bagi kaum muda,” katanya.

“Saat ini, pertanian tidak lagi bergantung pada tenaga kerja manual tetapi menggabungkan mekanisasi dengan informasi digital yang real-time. Kaum muda yang mahir digital dapat berkontribusi mengubah pertanian perdesaan menjadi sektor yang lebih produktif dan menarik.

Menarik anak muda berbakat ke pertanian telah menjadi agenda utama pemerintah di seluruh negara anggota APO,” tambah Ratna Sari Dewi.

Kepala Pusat Pendidikan Pertanian, Idha Widhi Arsanti, yang menjadi Keynote Presenter, menambahkan kesempatan dan tantangan dalam pelibatan generasi muda ke sektor pertanian.

Menurutnya, tantangannya adalah sektor pertanian menyediakan lapangan kerja bagi lebih dari 38 juta orang di Indonesia, namun hampir 80% petani Indonesia berusia di atas 45 tahun.

“Sedangkan di Indonesia terdapat 65 juta pemuda dengan usia rata-rata 28 tahun yang dalam hal ini jumlah pemuda tidak sejalan dengan partisipasi pemuda di sektor pertanian.

Berita Terkait  Tingkatkan Kualitas Pendidikan Vokasi Pertanian, Kementan Launching Smart Green House

Rendahnya minat pemuda pada sektor pertanian menjadi tantangan, baik dalam pekerjaan maupun kewirausahaan, baik di on-farm maupun off-farm; dan setiap tahun jumlah petani menurun 500 ribu,” katanya.

Idha menjelaskan, kesempatan yang dimiliki adalah adanya kebutuhan untuk 81.090.000 petani, yang hanya separuhnya terpenuhi (38.224.371 petani yang ada.

“Kita membutuhkan 42.865.629 lebih pemuda untuk mengembangkan pertanian di era Industri 4.0, serta menggantikan petani tua, berdaya saing, lebih tanggap terhadap teknologi, lebih adaptif dan kreatif. Kaderisasi petani dengan dukungan pendidikan dan teknologi holistik merupakan salah satu solusi kunci,” katanya.

Menurutnya ada 3 hal penting yang dibutuhkan dalam menyusun kebijakan strategis yaitu kolaborasi, inklusivitas, konstruktif.

Acara dilanjutkan dengan Sesi mengenai Kebijakan dimana perwakilan dari FAO, IFAD, International School of Sustainable Tourism menjelaskan mengenai inisiatif kebijakan di masing-masing institusi asalnya dalam menangani masalah meningkatkan minta generasi muda ke dalam pertanian.

Hadir pula sebagai Narasumber dalam kegiatan ini, Tomomi Ishida (FAO Italia), Federica Emma (IFAD Italia), Joselito C. Bernardo (International School of Sustainable Tourism Filipina), AA Gede Agung Wedhatama (Bali Organik Subak, Indonesia), Sheng-jang Sheu (National University of Kaohsiung Taiwan), dan Kit Chan (K-Farm Sdn. Bhd Malaysia).

  • Bagikan