Dorong Daya Saing Pangan Segar, NFA Konsolidasi Penguatan Standar Keamanan dan Mutu Pangan

  • Bagikan

WartaTani.co – Jaminan terhadap keamanan pangan segar merupakan hal yang harus dipastikan karena menyangkut perlindungan konsumen dan sebagai bentuk praktik perdagangan pangan yang adil dan bertanggung jawab.

“Untuk keamanan pangan tidak ada toleransi, jadi harus aman dan sehat. If It is not safe, it is not food, ”ujar Kepala Badan Pangan Nasional/National Food Agency (NFA) Arief Prasetyo Adi saat membuka Konsolidasi Nasional Penguatan Standar Keamanan dan Mutu Pangan, di Bekasi, Selasa (20/09/2022).

Menurutnya, perlindungan konsumen dimaksudkan untuk mengurangi risiko timbulnya penyakit bawaan pangan akibat konsumsi pangan yang tercemar dan mencegah informasi yang tidak benar serta menyesatkan tentang pangan.

“Kita mengonsolidasikan semua pihak terkait di sini, antara lain dari seluruh dinas pangan daerah, para pakar keamanan pangan, perguruan tinggi, asosiasi, dan pelaku usaha. Tujuannya agar masyarakat dapat mengonsumsi pangan dengan aman, produk pangan memiliki daya saing, dan juga semua pihak dapat saling bersinergi,” tambahnya.

Jaminan praktik perdagangan yang adil dan bertanggungjawab ini penting untuk meningkatkan daya saing produk pangan baik di pasar dalam negeri maupun luar negeri.

“Penolakan ekspor dan penyakit bawaan pangan harus diselesaikan dengan penjaminan keamanan dan mutu pangan yang kuat sehingga produk pangan kita diterima di luar. Pada saat yang sama, produk pangan dari luar juga harus memenuhi standar keamanan yang telah ditetapkan,” jelas Arief.

Arief memastikan akan mengambil langkah antisipatif, adaptif, dan dinamis terhadap berbagai perubahan lingkungan nasional dan global, karena aspek keamanan dan mutu pangan menjadi sangat penting sebagai bagian dari ketahanan pangan.

Sesuai Perpres 66 tahun 2021, NFA memiliki kewenangan dalam pengawasan keamanan, mutu, gizi, label, dan iklan pangan segar, termasuk di dalamnya perumusan standar keamanan pangan segar berupa regulasi teknis, pedoman, code of practices dan SNI sebagai tools dalam pengawasan tersebut.

Berita Terkait  Gandeng TNI, Petani dan Pemda, Komisi IV DPR RI Apresiasi Langkah Kementan Antisipasi La Nina

Standar merupakan perangkat penting dalam penjaminan keamanan dan mutu pangan. Karena itu, NFA mendorong terpenuhinya jaminan keamanan dan mutu pangan melalui standarisasi. Saat ini, NFA sdang melakukan perumusan regulasi tentang mutu dan label pangan seperti beras.

Perumusan regulasi tersebut melibatkan berbagai stakeholder terkait, dalam merumuskan standar tersebut mengacu pada Good Regulatory Practices.

Selain itu, terkait dengan penjaminan mutu dan keamanan pangan, Otoritas Kompeten Keamanan Pangan (OKKP) yang berada di bawah NFA telah melayani lebih dari 553 permohonan Pangan Segar Asal Tumbuhan (PSAT) dari para pelaku usaha pangan. Layanan OKKP tersebut terdiri dari Izin edar PSAT Produksi Luar (PSAT-PL) dan Sertifikat Penerapan Penanganan Yang Baik PSAT (SPPB-PSAT).

  • Bagikan